Home » Renungan » Taat Dalam Pencobaan

Taat Dalam Pencobaan

Lukas 4:1-13

Kita semua tentu sadar bahwa kita dipanggil untuk taat kepada Tuhan. Ketaatan bukan hanya pada saat segalanya berjalan baik, melainkan juga pada saat pencobaan datang. Banyak orang terjatuh pada ketidaksetiaan saat pencobaan datang. Untuk dapat tetap taat kepada Tuhan di dalam pencobaan, dibutuhkan proses pembentukan diri.

Dalam masa-masa pencobaan inilah, sebagaimana yang dihayati dalam Pra-Paskah I, kita belajar berjalan dengan sukacita bersama Tuhan Yesus Kristus, sehingga dapat menyusuri jalan ketaatan. Belajar dari Yesus yang dalam kemanusiaan-Nya juga menghadapi cobaan seperti yang umumnya dihadapi manusia. Namun Yesus menang, Ia tetap taat dan setia kepada Allah sampai akhir.

Ketaatan dan kesetiaan memerlukan proses, karena ketaatan dan kesetiaan bukan hal spontan yang serta merta jadi. Melalui khotbah pada Minggu Pra-Paskah I ini kita akan belajar dari teladan Yesus yang tetap taat sekalipun harus melalui pencobaan. Lewat teladan Yesus itu pula kita berproses memperjuangkan ketaatan dalam diri kita pada segala situasi kehidupan.

Sebelum memulai karya-Nya, Yesus berpuasa selama 40 hari di padang gurun. Lama puasa 40 hari ini mengingatkan kita pada para tokoh Perjanjian Lama seperti Musa (Kel. 34:28) dan Elia (1 Raj. 19:8). Puasa semacam ini dipahami sebagai persiapan sebelum seorang hamba Tuhan memulai pelayanannya. Namun demikian, bukan berarti bahwa puasa adalah akhir dari sebuah persiapan. Masih ada batu-batu ujian yang harus dihadapi untuk menguji kesetiaan dan ketaatan calon pelayan tersebut. Hal itu pulalah yang dialami oleh Yesus sebelum berpelayanan.

Dari Lukas 4:1-13 tersebut kita dapat belajar bahwa Yesus dicobai dalam 3 bidang yaitu :
1. Kebutuhan jasmani
2. Ambisi duniawi
3. Pencapaian rohani

Dalam pencobaan-pencobaan itu, Yesus menunjukkan ketaatan dan kesetiaan-Nya sebagai Sang Mesias yang diutus Allah. Di dalam kemanusiaan-Nya, Ia tidak tergoda untuk larut dalam pencobaan-pencobaan yang diberikan kepada-Nya. Ia tidak jatuh ke dalam dosa, karena Ia setia berpegang pada kehendak Allah.

Melalui refleksi atas teks-teks bacaan Kitab Suci tersebut, kita diajak untuk merenungkan beberapa hal penting :
1. Dalam perjalanan hidup beriman kita atau dalam masa-masa mempersiapkan diri untuk menjadi seorang pelayan, kita kadang menghadapi cobaan atas ketaatan dan kesetiaan kita kepada Tuhan.
2. Yesus bergumul dan menang atas semua itu dan kita pun didorong untuk meneladani Yesus dalam menghadapi cobaan.

AMIN…

Bagikan :



Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Agenda Kegiatan

Ibadah Minggu Online : Setiap Hari Minggu jam 08.00 WIB livestreaming di channel Youtube GKJ Wonosari Gunungkidul dan Radio Swara Dhaksinarga 89,9 FM

Renungan Harian Online : Setiap hari Senin – Sabtu jam 05.00 WIB di Channel Youtube GKJ Wonosari Gunungkidul

Persekutuan Remaja Online : Setiap hari Sabtu jam 16.00 WIB di Channel Youtube GKJ Wonosari Gunungkidul

Sekolah Minggu Online : Setiap hari Minggu jam 07.00 WIB di Channel Youtube GKJ Wonosari Gunungkidul

Latihan Macapat : diliburkan

Persekutuan Doa Pagi : diliburkan

Kelas Katekisasi : diliburkan

Jadwal PA Wilayah/Panthan/Kelompok  >> Oktober 2020 >> DILIBURKAN