Home » Bahan PA » Materi PD Masa Paskah ( 22 – 27 April 2019)

Materi PD Masa Paskah ( 22 – 27 April 2019)

Kristus Yang Bangkit : Mengampuni

1. Saat Teduh Bersama

2. Nyanyian: KJ 54:1, 3 TAK KITA MENYERAHKAN

3. Pembacaan Mazmur (Mazmur 86)

4. Nyanyian: KJ 353: 1, 4 SUNGGUH LEMBUT TUHAN YESUS MEMANGGIL

5. Doa

6. Pembacaan Alkitab

(Ibrani 12:14-17)

7. Renungan

Lama sekali pak Bendol ingin merasakan hidup damai. Baru-baru ini pak Bendol jatuh sakit dan sudah berupaya semaksimal mungkin untuk kesembuhannya, Namun hasilnya nihil. Pak Bendol juga tidak tahu, penyakit apakah yang menghinggapi tubuhnya. Dokter dari berbagai rumah sakit sudah dimintai keterangan mengenai penyakit yang ia derita. Tidak ada dokter yang mampu memberikan keterangan pasti akan penyakit yang diderita oleh pak Bendol. Dengan putus asa, pak Bendol datang ke pendeta, la mencurahkan semua isi hatinya. Di akhir diskusi, pendeta mengatakan “Pak Bendol, obat dari penyakit bapak cuman satu”. “Apa itu pak” tanya pak Bendol. “Mengampuni” jawab pendeta. Ternyata sudah lama sekali, pak Bendol dendam kepada pak Koplo yang menyakiti hatinya. Padahal, pak Koplo sudah berulang kali memohon maaf atas perlakukannya. Pak Bendol bersedia mengampuni. Setelah didoakan oleh pendeta, hati pak Bendol merasa lega, dan penyakitnya berangsur pulih. Apakah manusia ingin hidup bahagia? Maka jawabnya pasti ya. Bagaimana menggapai kebahagiaan? Ada banyak jawaban. Salah satu yang amat penting, namun kerap dilupakan adalah: mengampuni. Tanpa pengampunan, kebencian, amarah, dan dendam tumbuh menjadi kekuatan beracun yang merusak hati yang damai. Itu sebabnya Ibrani 12:15 menyatakan: “Jagalah supaya jangan ada seorangpun menjauhkan diri dari kasih karunia Allah, agar jangan tumbuh akar yang pahit yang menimbulkan kerusuhan dan yang mencemarkan banyak orang.” Akar yang pahit inilah yang menjadikan sumber segala penyakit yang merusak tubuh. Hati yang dipenuhi dengan dendam, hati yang dipenuhi dengan amarah, hati yang dipenuhi dengan permusuhan. Demikianlah hati yang memendam akar pahit, yang akan bertumbuh subur menjadi tumbuhan kepahitan. Padahal Allah telah mendamaikan hidup manusia dengan diri-Nya sendiri, agar akar kepahitan itu tidak muncul dalam hidup manusia.

Itu sebabnya, Ibrani 12:14 mengingatkan agar kita senantiasa hidup damai dengan semua orang. Seberapapun kesalahan orang lain terhadap kita, tentu tidak sebanding dengan dosa kesalahan kita di hadapan Tuhan. Kalau Tuhan Allah saja mau berkenan mengampuni kita, mengapa kita tidak? Yesus Kristus yang bangkit adalah jalan pengampunan kita dengan Allah Bapa, yang memberikan damai dan sejahtera bagi kita.

Memang mengampuni membutuhkan proses yang tidak mudah, tetapi mengampuni bukanlah suatu yang tidak dapat kita lakukan. Karena kalau kita tidak mau mengampuni orang lain, itu akan menimbulkan akar pahit, yang berujung pada kerusakan segala sesuatu dalam hidup kita. Dosa harus dilawan dengan kekudusan. Tidak mau mengampuni harus dilawan dengan mau mengampuni. Karena salah satu hidup dalam kekudusan adalah mengampuni. Pada saatnya, kita akan sampai pada titik di mana kita benar-benar mengampuni orang yang bersalah kepada kita, dan di situlah akar kepahitan sudah tercabut dan tidak akan bertumbuh menjadi tumbuhan pahit.

Mari kita berproses menjadi pribadi yang mau mengampuni, yang tidak akan menyimpan kesalahan orang lain, tidak akan mendendam, tidak membiarkan akar kepahitan tumbuh dalam diri kita. Yesus yang bangkit, telah menjadi jalan pengampunan kita. Marilah kita menjadi orang yang mudah mengampuni dan menerima sesama kita seperti diri kita sendiri. Jika saat ini kita mengingat kesalahan orang lain terhadap kita, marilah kita mengambil waktu hening sejenak, untuk memohon doa pengampunan kepada Tuhan, supaya kita dimampukan mencabut akar kepahitan dalam hati kita. Marilah kita memohon agar dapat mengampuni sebagaimana Tuhan Yesus yang telah mengampuni kita. Amin.

8. Doa Syafaat

9. Nyanyian : KJ 424: 1-3 YESUS MENGINGINKAN DAKU

Bagikan :



Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Agenda Kegiatan

Ibadah Minggu Online : Setiap Hari Minggu jam 08.00 WIB livestreaming di channel Youtube GKJ Wonosari Gunungkidul dan Radio Swara Dhaksinarga 89,9 FM

Renungan Harian Online : Setiap hari Senin – Sabtu jam 05.00 WIB di Channel Youtube GKJ Wonosari Gunungkidul

Persekutuan Remaja Online : Setiap hari Sabtu jam 16.00 WIB di Channel Youtube GKJ Wonosari Gunungkidul

Sekolah Minggu Online : Setiap hari Minggu jam 07.00 WIB di Channel Youtube GKJ Wonosari Gunungkidul

Latihan Macapat : diliburkan

Persekutuan Doa Pagi : diliburkan

Kelas Katekisasi : diliburkan

Jadwal PA Wilayah/Panthan/Kelompok  >> Oktober 2020 >> DILIBURKAN